RSS

Catatan Labil Masa Kuliah

16 Mar

Umur 20-an, siapa yang tidak kenal sindrom 20-an alias menikah, dan segala tetek bengeknya yang berhubungan dengan pernikahan, jodoh, dan ya begitulah….

Setidaknya itulah istilah yang diperkenalkan salah seorang senior saya, saat tidak salah waktu saya masih semester 2 atau 3. Istilahnya “sindrom 20-an”, katanya. Kala itu, tentu saya masih lugu…sekarang pun sebenarnya masih begitu… hahaha

Kalau bahas-bahas tentang nikah, jodoh, whatever yang berhubungan dengan itu, pastilah pada semangat. Kayanya sih begitu. Apa saya doang ya? hahaha

Ya begitulah intinya. Seneng banget kayaknya kalau bahas yang begitu-begitu. Ya maklum, masa-masa labil itu namanya… sekarang mah udah 100% stabil, aseli gak bohong.😀

Berhubungan dengan yang labil-labil begini, sejak kuliah entah kenapa orang tua saya sendiri suka berbuat yang “aneh-aneh”.

Bukan apa-apa, tapi lucu saja rasanya. Pernah suatu ketika, saat saya pulang ke Jepara, saya heran kenapa di lemari (yang dipake untuk menyimpan perabot-perabot pecah belah yang biasanya 1 set) itu ada bertumpuk-tumpuk undangan. Saya pun penasaran, lalu mengambil beberapa di antaranya… Dan ternyata semua itu undangan pernikahan yang sudah lewat. Saya tanya sama Bapak dan Ibu saya, buat apa undangan begituan masih pada disimpan?

Katanya, menurut mereka itu bagus, and kalo saya mau nikah bisa juga dijadiin referensi pilihan bentuk undangan…

WHAT????

hahaha

—-

Lainnya masih ada lagi.

Ibu saya hobi banget beli barang pecah belah (piring makan, piring saji, dll yang satu set). Dan akhir-akhir ini (baca: beberapa semester terakhir) semakin banyak saja barang-barang seperti itu di rumah saya. Lalu pernah suatu ketika, waktu saya sedang menyiapkan makanan, entah untuk buka atau makan biasa saya juga lupa, tiba tiba Ibu saya bilang,

“Eh, itu piring-piring yang set-set-an Ibu ada banyak. Lumayan kan nanti kamu kalau nikah, buat di rumah tinggal pilih mau pake yang mana. hehehehe”

Saya pun ketawa dan nyengir saja. Lha mau bagemana lagi?

Yang lain lagi, obrolan yang agak serius. Ceritanya, saya ini masih suka main ke sana ke sini dengan teman-teman SMA, rame-rame gonjreng-gonjreng gitu lah…

Rumah saya biasanya jadi pos dolan, markas, whatever namanya. Saya pun tentu saja jadi inisiator dan koordinator dolan. Alasannya: dolan bisa terlaksana hanya kalau ada jarkom dari saya. Kalau yang ngejarkom bukan saya, biasanya acaranya bubar, karena nggak ada yang mau dateng, hehehe.

Oke, lanjut. Karena saya sampai umur segini masih suka dolan-dolan, dan menurut Ibu saya,  hal seperti itu masih kekanak-kanakan, Ibu saya lalu bilang, “Kamu itu, udah kuliah masih suka main…aja. Udah saatnya kamu itu mulai memikirkan ‘kehidupan dewasa kamu’.”

Seperti biasa, saya pun hanya ketawa dan nyengir saja.

Dalam hati, “justru itu, justru karena umur segini, justru karena sebentar lagi saya akan menikah entah dengan siapa, justru karena for some moments ahead saya tidak single lagi, saya mau main-main, dolan-dolan dulu. Kalau udah nikah kan ya agak aneh kalo masih seneng gonjreng-gonjreng begitu. Apalagi kalau udah punya baby…” hahaha

Kelabilan setiap keluarga besar berkumpul pun masih berlanjut. Kali ini, saat lebaran, dan saat pernikahan om saya yang kembar bulan Oktober kemarin (umur mereka hanya terpaut 4 tahun dengan saya).

Saat itu, saya sedang di kamar saya sedang momong sepupu-sepupu saya, anaknya Om Pang, yang semuanya masih balita (masing-masing umur 1 tahun, 2 tahun, dan 3 tahun saat itu). Kebayang kan capeknya ngurus bocah-bocah yang masih baby begitu di saat bersamaan. Yang satu minta main, yang satu nangis, yang satu ngantuk minta digendong. Ya begitulah, namanya juga anak-anak.

(FYI FYI, Please banget buat mereka, terutama cowok, yang bercita-cita atau kelak pengen ‘merencanakan’ punya anak dengan umur berderet-deret begitu. Please banget pikirin baik-baik…mikiiiirrr! Kasihan istrinya itu capeknya tak terkira. Ya ampun, jangan egois, emangnya yang bakal lebih banyak ngurusin baby-baby itu siapa? Pastilah ibunya. Tau gak repotnya kayak apa ngurus baby balita anak-anak kaya’ gitu? Gak tau kan? Makanya, sekali-sekali kalo jadi cowok itu ngurusin lah itu namanya adek, sepupu, ponakan atau siapapun yang masih baby-baby gitu. Coba aja deh, 3 jam aja cukup kok untuk merasakan capeknya. Haduh, kok saya jadi emosi dan OOT??? Ya udah balik lagi. hahaha)

Ya udah lanjut. Intinya saya dititipin anak-anaknya om saya itu, lalu om saya dan istrinya mau pergi jalan-jalan, mau pacaran gitu katanya pas saya tanyain. Et dah…mereka pacaran berdua, sayanya dijadiin baby sitter…bagooosss… hahaha

Nah, pas mereka mau pergi…bilangnya begini sama saya…

“Ka, nitip anak-anak ya… Bisa kan? Bisa lah… Sekalian “latihan”… (sambil mengedipkan mata ke saya)… Kamu kan sebentar lagi lulus. Anak FKM kan kalau lulus biasanya cepet pada nikah…hehehe”

Preeeettt….

Apaan lagi ini? Saya nyengir lagi. “Makanya cariin lah om….biar cepet, hahaha” Jawab saya ngasal. Siapa yang mulai coba? (tepok jidat)

Trus lagi, sebelum mereka (om dan bulik saya) pergi, eh ya, kok masih aja sempet-sempetnya bilang ke Ibu saya,

“Eh, Mbak, siap-siap aja, biasanya anak FKM itu kalau lulus mereka cepet nikah…apalagi kalau perempuan…”

Dia bilang begitu karena kebetulan istrinya om saya itu anak FKM UI juga, dan banyak fakta memang begitu. Tapi ya au ah gelap…

(Doh) Ya sudahlah, udah nggak ngerti lagi demi apapun, tangan saya capek ngetik.

 
4 Comments

Posted by on March 16, 2011 in love, moment

 

4 responses to “Catatan Labil Masa Kuliah

  1. Qolbi

    March 17, 2011 at 9:10 am

    hahaha.. Sindrom 20an. Nice Blog Ka! Gw juga udah baca yang laen..
    Btw, beberapa kali ibu gw juga ngomong masalah nikah nih ma gw.
    Dia pernah bilang,
    “Bang keluarga kita belum ada yang masuk kedokteran nih, kamu cari yang dokter ya biar klo lagi sakit jadi gampang.” *Gw cuma senyam-senyum aja. Teknik + Dokter (Bagoooss… haha)

     
  2. setetestinta

    April 8, 2011 at 5:04 pm

    Jadi critanya lo nyari ank FK, dhul?
    Bilang dong sm ibu lo…, “Bu, bgmn pun, mencegah (FKM) itu lebih baik daripada mengobati (FK)….” wkwkwk :p
    *buat gw tetep: Teknik + Jawa,
    hahaha

     
  3. Goda-Gado

    May 26, 2011 at 11:25 am

    sindrom 20? setahu sy sindrom 25.
    gonjreng-gonjreng itu apaan ya?
    gitar-an mksudnya?

    anak tiga umur berderet2 itu khan krn kesepekatan om dan tantemu to?? dan lebih dr itu, anugerah dr Allah.🙂
    FKM apaan to? Kesehatan Masyarakat bukan ? :-s

    btw, orang Jawa kah?
    salam…

     
  4. jiut

    October 27, 2011 at 8:51 am

    hahaha…. gw ketewa aja deh baca tulisan ini… ga koment apa2!

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: