RSS

Embarassing Moment di Restoran Pakistan (Insane Story in Bangkok Part-3)

08 Feb

Ini adalah cerita malam terakhir kami jalan-jalan berlima di Bangkok.

Setelah maghrib, kami bertemu di hostel tempat saya, Edwin, dan Endy menginap. Nama hostel itu Sawatdee, lokasinya dua gang setelah kantor SEAMEO-SPAFA, masih berada di jalan Sri Ayutthaya. Ya, kira-kira 50an meter lah jauhnya.

Kak Fadhli kehilangan kameranya, entah ditaruh di mana, dia lupa. Sudah dicari pun tidak ketemu. Tapi ya sudahlah, katanya, lets enjoy the nite aja… Kalau masih rizqi besok juga ketemu. Oke, kami pun langsung cao mencari taksi menuju MBK—berburu souvenir.

narsis di salah satu dinding MBK

Memang banyak hal yang aneh di Bangkok. Terkadang kami geli, tapi juga merasa seru. Ketika kami sedang di MBK, dan saya telpon-telponan dengan Darid, teman Thailand yang saya temui di Pakistan. Kami sudah membuat agenda untuk bertemu malam itu.

Darid bilang akan segera menyusul saya ke MBK, dan saat itu dia mengatakan kalau dia sedang di Nana. Lalu…

”Kalian mau ke Nana nggak??” Tanya saya seketika kepada F4 wannabe (waktu itu sebutan mereka belum F4 wannabe, tapi masih SMASH wannabe)

”Mau, mau, mau!!!” Jawab mereka rame-rame. Dasar cowok, pikir saya. Hahahaha

Mereka ingin ke Nana karena penasaran dengan salah satu red area itu. Yah, hanya sightseeing membandingkan dengan red area di Silom dan Khaosan gitu ceritanya… hehehe

Kami pun kembali ke Subway National Stadium, dan entah naik MRT/skytrain saya juga lupa. Yang jelas kami menuju Nana Station. The silly thing is, harusnya kami berhenti di interchange station yang saya lupa namanya. Tapi kami bablas saja. Jadilah kami harus turun dan kembali ke arah national stadium untuk menuju ke interchange station tadi. Saya pun sms Darid kalau we’re get lost! Lebay lagi, padahal nggak kesasar juga, cuma kebablasan,😀

Sampai di Nana, kami menunggu jemputan Darid. Cukup lama, karena saya tidak bisa memberi ancer-ancer yang jelas kepada Darid. Well, i did not know where we were exactly. Lalu saya bilang kalau kami sedang di Nana eleven, tapi alamak, Darid pun salah dengar. Maklum, di sana rame sekali. Darid mengira tadi saya mengatakan ”Nana seven”, padahal saya di Nana eleven (mirip-mirip lah “seven” sama “eleven”).

Akhirnya daripada salah lagi, Darid meminta saya memberikan telpon saya ke salah satu orang yang ada di trotoar tempat kami berada. Ke siapa saja, yang penting orang Thailand. Jadilah Darid dan seorang Bapak-bapak penjual baju-baju bola  bicara di hp saya. Setelah Darid dan bapak-bapak itu berbicara cang cing cung sebentar, lalu kami pun menunggu lagi jemputan Darid sambil nyanyi lagunya Ridho Roma yang judulnya “menunggu”…

*Ga ding, ngarang kalo ini….😉

Akhirnya, Darid datang juga. And we’re getting so excited meeting each other! Tapi gak se-excited ketika saya bertemu Marut (teman Thailand saya juga)…di mana waktu ketemu di salah satu halaman Rajamangala University, kami langsung lari-lari seperti di film India…

*Halah, lebay lagi. Hahaha

Lanjut. Kami pun berjalan dari Nana Eleven ke Nana Three. Lumayan juga, tapi nggak terasa karena kami rame-rame dan sepanjang jalan saya ngobrol dengan Darid. Saat itu kira-kira sudah pukul 10 malam, sementara Kak Fadhli dan Kak Erik belum makan malam. Saya, edwin, dan Endy sih sudah mengganjal perut sebelum kami jalan dengan makanan dewa: mie gelas dan pop mie.🙂

Lalu Darid mengajak kami ke sebuah Restoran Pakistan. Setelah berdebat kusir panjang (apalagi kalo bukan membicarakan soal harga: yang menurut kami lumayan. Maklum, mahasiswa yang jalan-jalan on budget). Saya nggak ikut-ikut debat kusir karena saya mengobrol dengan Darid. Akhirnya SMASH wannabe memutuskan untuk mengambil satu paket makanan pakistan yang harganya 360 baht. Harusnya paket itu untuk 3 orang, tapi dimakan berlima.

Kalau di negeri sendiri, malulah pastinya maksa makan paket ber-3 tapi dimakan berlima. Secara, kondisi restorannya sangat pakistan, mungil, dan pake selalu ditunggui pelayan segala. Tapi kalau di negeri orang mah prinsipnya, ”Bodo amat, ga ada yang kenal gw di sini,”😀

Jadilah kami ”ngemil” makanan pakistan itu, tentu saja sambil melakukan a-must-thing-to-do-anywhere-anytime alias: FOTO-FOTO. Saya sebut ”ngemil” karena memang paketnya nggak bikin kenyang meskipun dimakan sesuai aturan alias ber-3.

Nah, soal foto-foto ini, ada yang kocak, berasa urat malu kami sudah putus saja waktu itu. Ceritanya, saat kami sedang mengobrol sambil makan, Darid bertanya,

”Kalian nggak nambah pesanan? Apa segitu cukup?” Dalam bahasa Inggris tentunya.

”Ah, nggak. Setelah makan ini mereka (SMASH wannabe) akan makan lagi di luar. Tenang saja. Lagipula, mana mungkin cowok-cowok makan segitu cukup?” Jawab saya sok cool, sedikit mencari alasan untuk menjaga ”martabat” kami sebagai traveler on budget. Padahal mah alasannya karena harga makanan di situ mahal-mahal, hahaha

”Yess, we just wanna experience the foods” Sambung Edwin, masih untuk menutupi ke-kere-an kami…hahaha

”And do you know the basic idea why do we take this expensive dinner here??” Tiba-tiba si Endy pun nyelonong menambahi sekaligus menjawab pertanyaannya sendiri,

“Sebenernya, kami mau mahal-mahal makan di sini cuma buat foto-foto!!”

DUENG!

Kami pun tertawa geli, sekaligus agak kecut karena Endy telah “menghancurkan martabat” kami yang susah-susah kami jaga di depan Darid dan pelayan restoran yang pastinya mengerti bahasa Enggres! (Doh!)

the reason we're here: to take photo!

hope will back to nana again someday😀

Depok, 9 Februari 2011

00:26 am (GMT+7)

 
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: