RSS

Pernikahan dan Perihal Umur dalam Pernikahan

01 Jan

Ditulis oleh sahabat saya yang sedang labil bil bil, wkwkwk.

————–

“Saya, membangun pusat penelitian ini secara independen, tak ada bantuan baik dalam pinjaman atau pun hibah dari pihak mana pun.” Ucap laki-laki setengah baya dalam presentasinya, lalu ia mengklik pada slide berikutnya yang menunjukan CV-nya. Saya tergoda untuk melihat siapa laki-laki ini, beliau sangat percaya diri dan mandiri, dari mulutnya terucap kalimat-kalimat yang begitu menggiurkan untuk mengenalnya lebih jauh. Laki-laki ini merupakan keturunan Amerika yang lama mendiami sebagian wilayah di Asia, khususnya Jepang. Setengah dari umurnya dihabiskan untuk penelitian dan membangun pusat penelitian ini. Dan saat ini, beliau hanya ingin mendedikasikan hidupnya untuk membangun negara berkembang dan mengaplikasikan ilmunya di bidang nano teknologi dengan terus mengembangkan pusat penelitian yang saya kunjungi ini. Apa yg membuat saya menceritakan Bapak2 ini, hemm.. bukan bapak-bapak juga, mas-mas mungkin lebih tepatnya, tapi kurang sopan -sedikit. Karena,  saya sangat menghormati beliau sebagai seorang peneliti ulung saya memanggilnya bapak saja. Saat saya melihat setengan CV-nya status beliau adalah SINGLE, it’s so usual, untuk orang seperti beliau meskipun umurnya saat bertemu saya satu bulan yg lalu sekitar 50 something.

“Then, do you have any son or daughter Prof??” Entah obrolah ini berawal dari mana yang pasti saya menanyakan hal tersebut. “Ohh, Fik sorry..I’m SINGLE..” Professor itu pun menjawab dengan lantang, wanita ini klo saya kira2 umurnya sekitar 49tahun,hehe..beliau sudah memiliki uban lebih dr setengah.

“Begini yah Fikriyah adek kecil yang aktif dan selalu riang. Saya ini sibuk, umur saya sudah lebih dari 40tahun, saya males banged nikah.hehehe. Tapi Fik, waktu masih kepala dua tuh pengen banged nikah, tapi ketunda melulu.” penjelasanan singkat yang mebuat saya penasaran.

“Atuh, klo boleh terang mah kunanon atuh a? da nikah teh setengah dari agama atuh? aa alim nikah?? da sayamah ayeuna oge hoyong.hahaha..” Aku tertawa pada diri sendiri yang ‘konyol’…

“sanes kitu Neng geulis, aa ayena mah hoyong pisan nikah teh, tapi tos hese milarian awewe anu tiasa ku aa dijadikeun istri, Neng bae atuh”..Teman om saya ini ngeledek apa minta ditabok yah?.hahaha..

“Jeuh, si aa mah kumaha atuh. pantes naham Fik mah jadi keponakan aa atuh, pan aa teh rerencanganna mamang Fik keur bujang sampe ayena.,” Dalam hati aku berkata, enak ajah lo kan tahu gw dari bayi masa mau jadiin gw istri lo. meskipun aku tahu bahwa dia bercanda, tapi gak lucu ajah.hahaha :p

yah yah, laki2 bujang yang berusia lebih dari 40tahun ini, adalah sahabat om aku dari SD hingga kini masih sahabatan, bahkan om aku udah punya anak dua yang pertama udah kelas 3SMP dan si teman ini belom nikah. berdasarkan cerita om aku (aku tanyain om akhirnya daripada penasaran). Ternyata laki2 ini sebenernya udah mau nikah dari kepala 2 dahulu, tetapi waktu itu dia belum siap. (aku sedikit mengingat2 karena dulu waktu umurku sekitar 4tahunan suka diajak nge-date sama 2 sahabat ini ngapelin ceweknya).haha, Om aku nikah dan orang ini terus mengejar karir, dengan ekspektasi klo umur kepala 3 akan lebih siap mengaruhi mahligai rumah tangga. menginjak usia kepala 3, ada beberapa wanita cantik yang hinggap dihatinya tapi hingga usia kepada 3 tutup masih belom ada undangan pernikahan juga. dan dia berkata pada om saya, “Mad, gw rada males nih nikah jadinya, udah enak ama kerjaan dan kesendirian”..OMG, om aku pun gak bisa berkata2 padahal dia hectic banged nyomblangin. hingga terakhir obrolah ini terjadi tahu 2007 silam beliau masih SINGLE, dan hingga Note ini saya tulis sahabatnya om saya inipun belum nikah juga. Padahal saudara2 dan teman2nya sudah berusaha mencarikan jodoh tapi tidak juga datang. Entahlah, dan dia malas mencari..

Yang menarik adalah, pernikahan bukanlah masalah umur. Kita boleh saja punya target dan plan (Harus yaa J) tapi balik lagi sama pemilik diri ini yang sesuangguhNya. Sesungguhnya ALLAH menciptakan manusia berpasang-pasangan, ada yang bilang “Aku sedang mencari tulang rusuk yang hilang, atau untuk wanita mungkin, semoga aku adalah tulang rusuknya yang hilang” dan lain-lain. Atau, Jodoh itu bukan merpati yang hinggap dijendela, tapi mesti berusaha untuk mendapatkannya. dan lain-lain..

Tapi,

yang mesti diingat terlepas dari masalah kita bertemu si the one dimanapun (semoga saja bertemu ditempat yang di Ridhaoi ALLAH SWT),. Bahwa pernikahan bukanlah hal main-main yang hanya sekedar kita misalnya wanita, disukai cowok, pacaran, terus nikah, hidup bersama hingga ajal menjemput. atau mungkin yang menggunakan cara taaruf, kita bertaaruf dengan deadline tertentu kemudian nikah, hidup bersama, berjuang dan berdakwah (caileah) bersama hingga ALLAH memanggil dan bertemu di Jannah-Nya ALLAH (amien)..atau misalnya capek deh cari kesini gak dapet cari kesana gak dapet, yaudah deh yang ada ajah. Atau orang tau yang sibuk mencarikan the one untuk kita. Bagaimanapun cara yang ditempuh yang mesti diingat adalah, Pernikahan itu bukan perkara mudah bukan pula perkara sulit. klo bahasa Gaolnya mah nikah tuh gampang2 susah. susah juga engga, gampang juga engga.hahahaa

Bukan cuma masalah umur, klo ada orang yang bilang , gw nikahnya muda ajah deh biar umur gw sama anak gw nanti gak beda jauh, biar bisa Gaol bareng anak2 gw kaya nonton ke biskop bareng atau ngebackpacking bareng, hahaha (ini mah gw), atau klo salah satu artis yang gak boleh disebut namanya itu mah “klo nikah dibawah 25 kayanya masih anak2 banged, padahal ampe sekarang jg belom nikah”. atau klo temen saya bilang, “gw nikahnya tar ajah klo udah lulus S2 klo umur udah sekitar 28 tahun”. Atau ada lagi temen aku, “gw target nikah 21tahun, yah klo belom ada gw pake cara taaruf biar dicariin sama Mr gw”..

Huaaaaahh, mau nikah umur 21, 22, 23, 25, 28, 30, 32 atau 40 lebih sekalipunAPA ITU BISA MENJAMIN KEDEWASAAN kita dalam menyikapi prahara rumah tangga??Hey bung, nikah itu bukan cuma pindah rumah yg tadinya dirumah ortu terus sekarang sendiri, nikah itu bukan cuma maen rumah2an yang klo pulang kantor ada yang masakin aer untuk mandi dan bikini secangkir kopi (so sweet banged deh :p), atau ada yang bangunin tidur saat subuh, ada yang jadi makmum dibelakang saat solat, ada yang masakin makanan, ada orang yang dimintai tolong untuk bukain pintu klo pulang kerumah, ada orang yang diminta benerin dasi pas mau berangkat ke kantor, ada orang yang bisa jadi tempat melampiaskan kekesalan klo ada masalah dikantor ataupun sama klien, atau ada yang ngurusin saat sakit, dan lain2..

Jah, itu mah pembantu juga bisa,hahaha :p

atau buat yang wanita, hey mbakyu mbak yang ayu, Neng anu herang mencrang, Uni yang cuanteek,  Hey sadar, suami itu bukan cuma tempat bermanja2, orang yang suka memuji, orang yang suka berbohong, “dek, masalah kamu lezat, padahal mah asiinya gak ketukungan malah gak tahu itu masak apa sayur garem”. atau bukan cuma ada yang nyetirin klo mau jalan, ada yang nemenin belanja bulanan, ada yang beliiin ini beliiin itu, ada yang ngerayu klo lagi gak mood, ada yang melindungi saat ketakutan(caelah, minta perlindungan mah sama ALLAH ajah neng), ada yang jemput, ada yang marahin klo pulang malam, ada yang memberi saran saat galau, ada yang cemburu klo diinbox ada sms dari teman kantor yang cowok, ada yang menjadi iman saat solat, dan lain..

BUKAN, atuh BUKAN, klo maunya kaya gitu2 doank mah GAK USAH NIKAH, temen, sahabat, keluarga, orangtua, bahkan pembantu ajah udah cukup. Ada esensi yang jauh lebih penting dalam urusan pernikahan.

Sadar atau tidak sadar, pasangan kita dan kita adalah satu paket, satu paket cantik yang klo orang liat itu iri. “Aduh si teh Euis sama aa Asep teh meuni serasi pisan. Mbak Fitri sama mas Kumbang tuh serasi sekali yah, sampe2 wajahnya sajah mirip, atau mungkin Uni Ratna sama Bang Galih kok bisa mirip yah padahal kan gak sodara. Mitos mengatakan klo jodoh mukanya mirip.hahaha **gw sih gak percaya :p

Yah satu paket, dimana, bahwa saat awal-awal menikah mungkin bawaannya bahagia terus (sama kaya awal2 masuk UI, bangga bisa pake Jakun), apa lagi yang nikahnya gak pake pacaran, beuh pengen ngerasaain gmn pacaran yang ‘sempat tertunda’ (hahaha,najong banged dah gw). Bahagia terus sampe2 dunia serasa milik berdua yang lain ngungsi sementara ke Mars, apa lagi klo lagi honey moon dinegeri orang, jadi turis gak ada yang kenal, yaudah rasanya gak mau balik ketanah air. hahha, awal2 membina rumah tangga, udah deh lupa sejenak sama temen2, sahabat..Sabar yah teman kali ini waktu aku untuk di adek yang manis ini,hahaa**jijik.. ;p

meskipun ada juga yang awal2 pernikahan seperti beban. Gak bebas, yang tadinya mau gmn ajah terserat. mau kemana ajah gak ada yang larang. mau ngapain sama siapa ajah apa kate gw. Tiba2, ada jam malem, tiap berapa jam ada sms. “bang kamu dimana?” “Dihatimu”, atau “Mas, udahan meetingnya. temenin aku hunting high heels baru yah” atau “Dek, Abang hari ini mau ngumpul sama temen2 Kuliah abang di puncak, jadi gak pulang.” (Lo kira gw ini penjaga rumah?). Atau, “Aa,eneng mah maunya dijemputnya diperempatan ajah jangan dikantor yah” (ada apa dikantor? bikin curiga ajah)..

KONTRAS kan? yang satu seneng2, yang satu kok kayanya nikah ngeboringin banged yah. Gw dianggaep jadi tukang ojek, gw dianggep penjaga rumah, gw gak dianggep, klo mau seneng2 sama temen2 mah gak usah nikah aja, ngebujang seterusnya much better. *gak jg sih..

ITU tadi, umur tidak pernah menjamin sesukses apa kita akan membina hubungan rumah tangga dengan si the one. Apalagi klo si the one “orang baru” dalam hidup kita. baru kenal satu tahu ditempat kerja eh deket, pacaran terus nikah. atau, kemaren di conference ada cewek super pinter dijadiin istri Okay tuh bakalan keturunannya.  atau si mamah udah gak tahan mau punya cucu, yaudah deh mamah jodohin aku sama anaknya temen arisannya mamah, atau Beuh sebenernya udah 7tahun lebih saya menunggu adek kelas saya, dapet juga. tapi ternyata sama ajah. GAK JAUH LABIH NGERTI DARI YANG LAIN..!!*percuma..

Bung, mau nikah sama cewek super cantik tapi gak bisa ngurus saudara atau mau nikah sama cewek pinter (biar keturunan jg okay), asiiik ngapain2 nyambung, jago ngurus anak dan suami, ngerti agama (Jah, yg ngajarin anak2 nanti pertama yah Ibunya), jago masak, ngapai2n bisa deh, pokoknya lengkap one great package, udah gitu klo diajak kondangan gak malu2in, it means gak kalah cantik sama cewek pertama. klo gw jd cowok pasti pilih yg kedua lah??**tapi klo dimata cowok, yg tantangannya lebih banyak lah??

Tapi klo cewek, mau nikah sama cowok dengan ketampanan sekelas Tom Cruize tapi koret dan sok penting? atau sama cowok yang kelasnya beda 100angka dibawah Tom Cruize tapi baiknya gak ketulungan, royal pula, suka bikin kejutan, suka ngasih teddy bear sama cokelat, ice cream jg (lhooo, ini mah maunya gw.hahaha), Gak gak enggak, mangkanya banyak banged cewek cantik tapi cowoknya biasa ajah.

Karena cewek lebih ke perasaan dan kenyamanan. Sedangkan cowok maunya dihargai, dianggap penting, dibutuhkan, dan diberi tantangan. udah gitu gengsinya GEDE pula, huuh..hahaa :p

TAPI lagi2 nikah tuh gak cuma cantik, pinter, nyaman, ngerti agama, sholehah, nge-leader,  teddy bear, ice cream, cokelat, de el el..hahaha :p

Coba bayangin, setelah lahir si buah hati. ada anak sebagai buah cinta kita (caelah gaya gw, kaya ngerti ajah), biasanya tidur nyaman2 ajah, eh tiba2 ada yang nangis tengah malam, harus bangun malem2, besok pagi mesti meeting dng klien, belom lagi si istri masih masa pasca persalinan belum boleh yang berat2, dirumah gak ada pembantu, ibu mertua dikampung susah klo harus keJakarta. Itu artinya sebagai laki2 yang bertanggung jawab sedikit banyak harus punya peran yang lebih. Mungkin klo bukan karena si wanita cantik ini adalah istrinya, dan di baby mungil nan lucu ini adalah anaknya laki2 ini tentu sajah tidak akan mau terbangun dikala istirahatnya. tapi di sana ada cinta, yang membuat, mendorong, ‘memaksa’, memotivasi dan menghilangkan logika yang membuat kita bisa melakukan hal-hal yang mungkin sebelum menikah tidak terbayangkan, disana ada cinta yang tidak terbatas yang dia akan selalu memberikan lebih saat kita berada didalamnya.

Klo nikah jangan cuma dibayangin yang ENAK-ENAKNYA DOANK, pernikahan itu komplek tapi mudah. Begini, kita itu kan jadi satu paket dengan si the one, itu artinya kita bikin paket juga yang lebih besar dengan keluarganya, keluarga kita, keluarga the one, temen dan sahabat kita, teman dan sahabat the one. ada satu kebahagiaan yang besar dan ada juga masalah didalamnya, entah itu ketidak cocokan, entah itu perbedaan persepsi, perbedaan cara pandang, perbedaan suku, perbedaan latar belakang, berbedaan pendidikan, perbedaan lingkungan, dan lain-lain. tapi paket ini harus bisa masuk dalam dunia manapun. Harus tetap menjadi sebuah paket yang kompak. Kesalahpahaman, konflik, perbedaan pendapat, egois, gak mau mengalah, masih bertumpu pada orangtua, gak punya prinsip, dll. SUMPAH, gw belom nikah ajah tahu itu mah KECIL dan hal BIASA dalam setiap hubungan termasuk hubungan pernikahan atau rumah tangga. Yang mampu mengobatinya adalah lagi2 kepercayaan, kekompakan, saling mengerti, terbuka, dan lagi2 cinta. karena cinta mampu menembus segala lapisan.

Et, Jangan geer dulu, jangan kalian sangka cinta tak terbatas itu adalah cinta ABG labil, cinta pada pandangan pertama, cinta mati, cinta buta atau mati cinta. Tapi cinta disini adalah cinta yang paket  tadi miliki yaitu kecintaan bersama karena ALLAH, semata2 mengarungi kebersamaan ini hanya untuk mencari Ridha-Nya ALLAH, Cinta yang pasti akan selalu menghadirkan sesuatu yang ajaib2..hehehe:) yang sulit menjadi mudah apalagi klo dijalani bersama. udah bukan ini punyaku, ini punya mu, ini kelurgaku, ini keluargamu, ini temanku, ini temanmu, TAPI ini punya kita, ini keluarga kita, ini teman dan sahabat kita, semuanya punya kita deh,hehehe🙂

Balik ke 3 kasus pertama diatas, mereka boleh saja sukses, sang peneliti nano teknologi mungkin adalah seorang yg setelah saya berbincang lebih mendalam dengan beliau saya beri stempel padanya sebagai leader kelas 3. Beliau tidak hanya membangun pusat penelitian tadi untuk dirinya tetapi untuk membangun sebuah negara yang bukan negaranya sendiri, dan beliau tidak mendapatkan upah apaun dr situ. Beliau memang sukses dalam hal penelitian, nano tech, networking, dll tapi coba kalian bayangkan, jika beliau sudah benar2 rentan, siapa yang akan menyangganya??adakah cinta dari istri, anak, cucu yang tidak terbatas untuknya? mungkin berbagai penghargaan mampu ia raih? tapi apakah penghargaan sbg “the greatest Daddy” , “the perfect husband”, atau “the best of the best Grandfather” akan dia dapatkan?? apakah menghargaan dr Tuhan sebagai manusia yang pernah mendedikasikan hidupnya untuk manusia lain(orangtua) ia dapatkan? apakah ia salah satu orang yang meneruskan keturunan? apalagi dia pintar sayangkan klo ilmu-nya gak sampe ke yang lain (keturunanya),

atau..

Professor yang menurut saya sangat cantik, udah 50an masih keliatan cantik. Apakah dia tidak tertarik dengan laki2? rasa2nya tidak seperti itu. sama sajah dengan yang pertama kasusnya. dia boleh berhasil dan sukses tapi dia tidak pernah sempura sebagai seorang wanita. karena dari rahimnya tidak menelurkan satu keturunanpun, dan dia tidak merasakan sakitnya persalinan yang katanya taruhanya adalah nyawa.

Satu lagi, sahabat baik om saya, yang saya kenal betul. Dia sudah terlalu nyaman dengan kesendirianya, sehingga dia menganggap kalau pernikahan itu bukanlah hal yang penting. Tidak menikahpun tidak apa2, tidak jadi masalah..MasyaALLAH..

sesungguhnya ALLAH menciptakan manusia berpasang2an..

Walaupun saya bukan orang yang bercita2 ingin menikah muda, tetapi saya sangat mendukung bagi siapa saja teman2 saya yang ingin menikah dengan umur yang sangat muda. Umur bukanlah jaminan kedewasaan seseorang. Pengalaman hidup, pahit getirnya hidup, manis madunya rangkaian hidup jauh lebih penting sbg bekal. Banyak wanita yang meninggalkan suaminya saat suaminya collapse, its so terrible. karena tidak terbiasa dengan hidup susah. Oleh karena itu untuk kaum adam, saya tahu umur kalian saat ini tuh seperti kami saat berumur 18tahun. Kami mengerti bahwa kalian “make the option”, masih muda ini, cari yang TERBAIK, masih bisa pilih2, gak mau berkomitmen, dll. itu sangat wajar untuk laki2, Tapi tolong untuk pendamping hidup carilah wanita yang tidak akan pernah meninggalkan kalian disaat kalian collapse, wanita yang kalian dalam keadaan apapun dia tetap setia mendampingi kalian. Dan wanita, janganlah mudah goyah dengan perhatian2 kecil cowok yang iseng, lebih baik ditepis daripada ujung2nya ternyata cuma ngegeer2in doank, pas dikasih respon eh malah nyakitin dan ternyata gak punya rasa apapun. Janganlah, itu gak bagus untuk perasaan cewek. kasian ceweknya.mereka bukan untuk kalian perlakukan seperti itu, terlalu berharga wanita jika hanya untuk kalian main2kan, bukanya kalianpun terlahir dr rahim wanita?..

Sesungguhnya, ALLAH itu maha Adil..Kesabaran itu tiada batasnya, kunci yang utama yang gak akan bisa dibeli yang terkadang kita sendiripun tak mengerti kenapa kita bisa sesabar itu menghadapi sesuatu itu?


Note ini saya dedikasi kan untuk sahabat2 saya yang *abil, Hafiza Elvira Nofitariani, Arriyadhul Qolbi Nasution, Nor Rofika Hidayah, Alfi Syahriyani, Wahyu Awaludin, dan Yovita Salysa Aulia. Maaf teman klo saya sudah tidak *abil lagi.hahaha🙂 pdhal isi Note-nya *abil banged.. hahaha😛 Kalian selalu menjadi inspirasi untuk tulisan2ku baik tulisan2 yang *abil maupun yg stabil🙂

Home Sweet Home, Minggu, 12 September 2010,  02.23 WIB

Saat aku tak lagi membayangkan apapun untuk yang satu itu apalagi tentang kecemburuan yg tidak mendasar, karena sejak dalam sujud itu aku telah menyerahkannya pada ALLAH. Dengan cara ini menjadi lebih tenang dan tidak galau🙂 dan dengan mendekatkan diri pada ALLAH melalui ibadah2 Yaumiyah merasa jauh lebih sabar. Ada hal yang tidak perlu diselesaikan dengan logika tetapi hanya bisa diselesaikan dengan kesabaran yang tidak terbatas.

Just believe that, the right person will be come at the right time and the right place🙂

———-

notes dari Fik, sahabat saya.

 
1 Comment

Posted by on January 1, 2011 in Uncategorized

 

One response to “Pernikahan dan Perihal Umur dalam Pernikahan

  1. z31n

    November 3, 2011 at 6:42 am

    bagus banged gun…….
    setuju gW……….

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: